Uncategorized

Anak Kecil Jaman Sekarang

Waktu saya kecil dulu ngerasanya saya tu anak baik-baik deh (soalnya gak begitu inget). Sampai akhirnya saya bertemu dengan orang-orang yang jagain saya (baby sitter istilah kerennya) pas saya sudah gede ini. Mereka bilang saya dulu bandel, suka mukul-mukul pake centong nasi (omg!). Tapi itu pas kecil lho, kalo saya yang sekarang mah baik hati, tidak sombong, suka menanbung (pitnah kalo yang ini!).

Teringat masa kecil inilah akhirnya saya jadi kepengen nulis tentang anak-anak kecil di sekitar saya beserta hal-hal yang membuat saya mlongo.

TUK.. TUK.. !!

Ceritanya, waktu itu ada Om, Tante beserta Mbah dan Sepupu2 saya berkunjung ke rumah saya. Nah Sepupu saya itu masih precil2. Yang paling kecil kira-kira waktu itu berusia 2 tahunan. Karena saya suka gemes kalo liat anak kecil, tangan saya gak brenti2 nyubitin pipinya ni bocah (sebut saja I). Karena mungkin sebel kali ya gara2 saya ciumin dan cubitin, tiba2 ni anak bilang “tuk.. tukk!!”. saya yang nggak ngerti si die ngomong apa langsung tanya ke ortu si bocah. Dan ternyata si bocah tadi lagi misuhin saya. Yang kalo orang gede bilangnya J*%##$. Ckckck.

*CENSORED* Kakak kok kecil sih??!!

Kejadian ini terjadi beberapa bulan yang lalu, ketika saya sedang melakukan Kuliah Kerja Nyata. Saat itu saya dan anak-anak kecil yang menggelayut manja (jiah bahasanya) di tangan kanan dan kiri saya baru pulang dari makan jagung di pantai. Tiba-tiba seorang anak (sebut saja N) berkata “T&*%@ nya Kakak kok kecil sih?”. OoEmJiiiii. Pengen jitak rasanya.

AISHITERU buat Kak Shinta

Nggak tau deh ya, kok anak-anak jaman sekarang tu pada dewasa-dewasa sebelum waktunya. ESDE aja udah cinta-cintaan, pacar-pacaran. Ckckckc. Seperti kejadian yang saya alami di tempat KKN juga. Sebut saja H, seorang anak laki-laki kelas 5 SD. Awalnya sikap anak itu wajar dan biasa2 saja, seperti murid2 lain kelas 5 yang saya ajar di sana. Sampai suatu ketika sekitar seminggu sebelum saya pulang, saya mendapat surat dan hadiah dari si H. Saya pikir : oh ini karena saya mau pulang, jadi sebagai ketua kelas yang baik dia ngasih saya kenang2an. tapi setelah itu datang surat kedua, dan si H pun semakin sering main ke pondokan KKN. Bahkan setelah saya balik ke Jogja pun, si H ini makin sering sms, telepon. dan setiap kali sms bilangnya : “aishiteru buat kak shinta”. ckckckck.

Nggak mau makan!

Ini adalah si I yang saya ceritakan di atas sebelumnya (tapi sekarang udah agak gedean). Ih makin gemes deh ya sama anak jaman sekarang. Udah tau ngancem segala.

Jadi ceritanya, Sang Mama sedang menyuapi si I yang sedang menonton Indonesia mencari bakat.

Mamanya I (MI) : wahh, bagus ya klanthink iki..

I : bagusan Brandon Ma

MI : nek Mama sih tetep seneng Klantink

I : aku nggak mau makan!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s